Tuesday, February 16, 2016

# Family

Tamparan Keras dari Mamah

Weekend kemaren saya ke Bandung, dan anak saya banyak diurus neneknya karena saya dan misua harus menyelesaikan berbagai urusan penting (ke dokter) dan yg tidak penting (kencan) :p jadilah y si nenek ini tau perkembangan cucunya dengan baik.

Hari ini saya dapat telepon dari Mamah dapet wejangan super panjang yg menampar dengan keras sampe pengen nangis, yg akhirnya sih kejadian dalam hati heuheu, malu klo keliatan anak.

Jadi beberapa poin yg disampain itu
1. Anak jgn dikerasin tapi dibuat ngerti. Klo dikerasin cuma akan jd baik depan kita tapi di belakang beda lg. Beda sama klo dibuat ngerti, perlakukan anak sesuai umurnya...

2. Jadi ibu di Rumah itu harus total. Saya cukup beruntung tidak perlu kerja jadi disuruh nikmatin ngurus anak ngeliat perkembangannya tiap hari. Jangan megang HP terus atau nonton.

3. Anak itu banyak diajarin, banyak diajak ngobrol, yg deket klo sama anak.

Dan semua yg diomongin emang bener huhuhuuu... Saya banyak salahnya klo ada yg bikin anak saya pinter itu karena dia belajar di sekolah atau dari nenek dan menyerap beberapa ilmu dari TV untungnya saya ga pasang acara lokal..,

Klo ada pembelaan yg bisa saya sampain itu saya pengen punya profesi atau karya selain cuma ibu di Rumah. Yah saya iri sama ibu2 yg kerja, at least mereka punya quality time sama anak2nya..

Saya 24 jam non stop sama anak, gmn caranya saya bisa dapet mood bagus setiap saat. Saya inget waktu dl masih kerja di Bandung, saya ga pernah marah atau bikin nangis anak secara waktu ketemu terbatas jadi ya pasti bener2 manfaatin waktu sebaik-baiknya.

Klo ada hal positif yg berhasil saya lakuin itu adalah ngejauhin gadget. Sekarang udah blass g pernah lagi maen hape atau tablet. Megang pun ngga. Saya bilang HP itu ada radiasi, otaknya nanti ga bisa tumbuh dan berkembang dengan baik, sambil beneran ngasih liat gambar otak di kepala. Sangat ampuh dan hal yg banyak membantu saya adalah perjalanan ke Aussie, melihat contoh dari sepupunya jg.,

Sedikit berbangga hari tapi tetep saya masih setengah2. Yah itu beda saya dari Mamah, antara yg setengah2 dan yg total.

"Lupain itu yg namanya kepuasan diri sendiri inget tanggung jawab"







No comments:

Post a Comment