Skip to main content

Posts

ASI vs Sufor

Menurut saya ASI itu.. dan sufor itu.. Pendapat saya ga terlalu penting, saya cuma pengen nulis klo saya penganut hidup waras wkkkwk. Sebagai yang megang anak 24 jam dan sebagian kecil sekali dipegang misua, saya butuh istirahat. Saat ini produksi ASI di tingkatan cukup jadi belum berlebih jadinya tiap malem itu misua yg nyusuin anak pake sufor.
Kenapa sufor karena waktu itu awalnya saya sakit demam, ASI tiba2 seret si anak lemas tak berdaya bahkan nangis jg ngga udah takut dehidrasi akhirnya kasi sufor dan dia seger lagi alhamdulillah. Saat ASI udah balik seperti semula, sufor masih saya terusin, karena sekali lagi saya mah pengen hidup waras. 
Karena sufor saya bisa gantian ngurus sama misua, karena sufor saya jadi bisa nitip anak saya ke mamah pas di bandung, jadinya saya bisa refreshing. Udah ga peduli sama kandungan ASI dan sufor, walau beberapa orang bilang jangan pake sufor saya mah maju terus. 
Sempet ke dokter random gt karena emergency, trus pas lagi nanya2 ini ASI atau suf…
Recent posts

Sakit itu ada batasnya

Inget jaman lahiran anak kedua, mulesnya luarrr biasa. Kerasa lebih susah dibanding anak pertama, mungkin karena expect sama kaya yg pertama ternyata ngga, ya iyalah ya gimana mungkin sama juga ya.
Pengalaman yg pertama induksi dari pembukaan 4 klo yg kedua induksi dari pembukaan 9.  Rasa mulesnya beda, klo induksi kan itungannya nahan sakit, klo belum diinduksi nahan sakitnya dobel karena harus pake mikir ga boleh ngeden sampe pembukaan 10. Saya sampe males ngehubungin keluarga sebelom lahiran, karena prosesnya pake mikir jadi pas lahiran itu saya cuma berdua aja ma misua.
Jaman yg pertama nahan sakit cuma ditemenin misua cukup, paling dia jadi korban cubitan dll nah yg kedua sampe harus ditemenin 2 bidan. Satu bidan ada yg sangat berjasa karena bawaan dia tenang bgt, jd pas mules klo ngeliat dia rasanya adem walau tetep teriak2nya g ketinggalan hehe.
Anyway dari proses kelahiran terakhir, saya dapet pelajaran dari misua, sakit itu ada batasnya, tahan sebentar lagi, istighfar. Walau…

Lika-liku menyusui

Buat beberapa orang mungkin menyusui itu adalah hal yg gampang tapi buat saya susaaaaahhh bgt. Dimulai dari gimana itu asi biar ga tumpah, awal2 bayinya bukan minum asi tapi mandi asi ntah kenapa ya padahal udah sampe bagian aerola yg masuk ke mulut bayinya. Sampai browsing kesana kemari. Akhirnya nemu artikel yg sangat dewa menurut saya sih soalnya langsung berhasil di percobaan pertama. Busui, Kenali Pelekatan Menyusui yang Salah dan Cara Memperbaikinya
Setelah proses nyusu udah bisa sekarang yg dipikirin gimana produksi biar banyak. Tiap hari kepikiran, tiap abis nyusu kepikiran harus makan dan minum lagi. entah kenapa hidupnya jadi ga bebas yg dipikirin cuma ASI dan ASI heuu.. Sampe tanti bilang kuncinya hepi ko ci dan emang bener kebukti pas temen2 nengok ke rumah setelah 40 hari, ASInya jadi banyak, ASI booster terbaik itu ya ketawa2 bareng temen.
Sekarang saya udah let it go, udah ga kebanyakan mikir, ga pake minum ASI booster apa2  dan alhamdulillah ASI selalu tersedia. Oya …

Mamah

Beberapa minggu menjelang lahiran, mamah banyak ngurus anak saya yg pertama dan hasilnya jeng jeng anak saya bisa tembem pipinya Saya pikir anak saya ga akan bisa berisi karena nurun dari saya ternyata saya salah. Mamah saya bilang "Anak itu hasil karya, kamu ngurus yang bener dong karena ini masa pertumbuhan dan waktu ga akan bisa diulang." Papah yg ikut dengerin malah ketawa2 sambil bilang "Mamah mau dilawan!!"
My mom is the most stubborn person in the world. Kadang positif kadang negatif tapi saya bersyukur mamah masih ada, masih banyak hal yang pengen saya pelajarin dari mamah. Berharap mamah panjang umur dan sehat2 terus, karena tempat pulang itu mamah.

Home is where my mom is

Enjoy This Moment

Seringkali ngerasa pengen cepet-cepet ngelaluin satu waktu entah karena ga suka atau ga sabar pengen nemu yang baru. Misalnya pengen cepet lulus, cepet kerja, cepet nikah, cepet hamil, cepet lahir, anak cepet gede dll. 
Karena terlalu fokus untuk ke depan kadang saya jadi lupa nikmatin apa yg lagi ada sekarang sampai akhirnya muncul sedikit penyesalan karena waktu ga bisa diulang lagi. Kadang saya ma misua mikir pengen balik  ke jaman kuliah dimana cuma harus mikir mata kuliah hahahha..
Saya mulai sadar pas anak saya mulai gede, saat foto2 bertahun-tahun lalu muncul lagi, saya ngerasa ngelewatin banyak hal, kangen pengen balik lagi tapi ya jelas ga bisa. Jadi itulahh efek saya yg seringnya ngarep ada di masa depan, ga fokus sama yang ada di depan mata.
Akhirnya saya mulai berubah di kehamilan anak kedua, ga pengen cepet2 lahir lagi kaya yg pertama. Nikmatin setiap waktunya, maksimalin perhatian buat yang pertama karena selanjutnya ga akan sama lagi, semuanya mulai kebagi. Perhatian m…

When We Fight

Waktu itu saya lagi ngepel trus dia malah loncat2 di atas lantai yg masih setengah kering. Udah beberapa kali dikasi warning tapi dia masih tetep loncat2, jadilah saya pegang kenceng tangannya sampe dia nyadar kalau saya marah. Baru deh setelah itu dia berhenti loncat2 dan saya bisa ngepel lagi.
👧 : "mami kenapa cubit sih" 👩 : "abis mami ngomong ga didenger, kan bahaya gimana klo jatuh"
Untuk beberapa saat si anak mikir, dia ini agak sensi klo dimarahin sampe dapet alesan jelas baru mau nerima.
👧: "mami ayo minta maaf udah cubit!" 👩: "ok maaf ya tapi kamu juga harus minta maaf karena ga denger mami" 👧: "iya mami"
Berpelukan dan selesai. Begitulah akhirnya kita baikan. Anaknya udah cukup ngerti kalau kadang maminya ga bisa nahan emosi.



Beberes

Setelah jengah dengan renovasi dan barang-barang yang bertumpuk sana sini akhirnya mulai juga saya beberes. Dimulai dari kamar anak saya, lalu ke dua kamar lainnya, ruang keluarga, dapur dan gudang.  Barang2nya super banyak perasaan biasa aja tapi setelah dikumpul-kumpul hmmm yu mari deh. Ok jadi kita mulai listnya ya: 

Mainan yg paling pertama saya beresin, ceritanya mau bikin garsel tapi peer bgt harus poto2 sana sini akhirnya saya kasih ke mba yg kerja di rumah trus bawa lagi ke bandung kali bisa disalurkan ke mana-mana. 
Perbajuan. Ngerasanya sih jarang beli baju tapi kenapa lemari penuh heu. Jadi sama kaya mainan, baju-baju itu akhirnya saya bawa aja ke bandung biar mama saya yg menyalurkan. Jadi cepet beres kan yah.
Tas.Saya coba beberapa kali beli tas buat move on dari tas lama yg dipake sejak kuliah berjuta taun lamanya tapi ga bisa, jadinya banyak tas yg ga kepake. Dari sisi misua sama anak saya, beli tasnya paling 1 sampai 2 kali tapi dari kantor ma sekolahan sering banget d…