Wednesday, August 3, 2016

You Are What You Wear

Lagi baca buku ini dan seru bgt lho, pas sama saya yg lagi bosen sama style yang gitu2 aja, ga berkembang dari jaman kuliah. Jadi di buku ini diulas beberapa tipe masalah wardrobe. Setiap bab bakal mengulas satu masalah, misalnya buat wanita yg hobi belanja, hobi nyimpenin baju sampe lemarinya kepenuhan, buat yg ga pede sama bentuk badan dll. Nah bagian yg saya ini ada di chapter 3 "When you are bored with your look".





Jadi tipikalnya itu baju monokrom, kebanyakan netral terus sepatu pun yg praktis (ya abis gimana jalannya sama bocah hehe) dan ga ada aksesoris. Untungnya sih saya pake aksesoris yaitu jam tangan warna pink neon, lumayan ngasi warna hehe. Bisa dibilang cara berpakaiannya terlalu aman dan effortless. Saya akuin emang bener sih sekarang pake baju cuma berkutat di putih abu biru dengan model baju yg  itu2 lagi heuuu.. Sebenernya sih satu cara paling gampang itu yah tinggal nambah satu warna yg cerah ceria cuma ya itu ga pedenya klo ngejreng hahaha..

Banyak tips yang diulas di buku ini, seru bgt saya jadi pengen banyak browsing dan online shopping jg karena untuk jalan sendiri sangatlah tidak mungkin ya.. anyway ada satu kutipan yang saya suka soal perubahan.

"Change keeps the mind busy, the heart fulll, and the spirit young. Change is good"





Monday, August 1, 2016

Saat Pikiran Mumet

Hidup itu berubah cepet ya..
bahkan buat saya yg banyak tinggal di rumah
ga bisa diprediksi
datang dan pergi gitu aja
kadang lebih kadang kurang
satu aksi bisa ngacauin ritme tapi bisa juga sebaliknya
punya plan b kadang ga cukup butuh plan c d dan seterusnya
atau mungkin no plan at all dan ngabisin waktu dengan tidak efektif heuu

ga jelas ya ini tulisan..
anyway satu yg pasti, kembali ke Allah SWT dan semuanya bakal clear

Tuesday, July 26, 2016

"Kita kapan yah!"

Seminggu kemaren kita baru aja ngerayain ultah ayah yg ke 62, ultahnya ga jauh dari misua yg cuma beda 4 hari setelahnya. Di perjalanan pulang ke rumah, misua bilang "cin tau ga pas ayah punya aku umurnya 31 lho, kita kapan yah!" trus dijawab hayu atuh bari ga ada aksi apa2 sih dari dua2nya hahhaha....

Andai punya anak itu gampang, pengennya punya 9 biar saudaranya banyak dan ga kesepian. Waktu tau positif hamil, reaksi kita jauh banget dari bayangan di sinetron yg loncat2 kegirangan, kita malah deg2an. Bukan maksud ga bersyukur dikasih cepet cuma soal tanggung jawabnya itu, beneran nih kita dikasih tanggung jawab, wowww Oow...


Sebenernya yg bikin ragu2 nambah anak itu karena sekarang saya ga kerja. Jaman dulu di bandung saya ga pernah full ngurus anak sendirian, saya dibantu orang tua dan pembantu. Waktu itu saya kerja pas anak saya umur 8 bulan sampai 2 tahun lebih jadi semua kerasa ringan, sangat ringan dan kerasa cukup seimbang untuk saya ngedapetin semuanya. Nah sekarang kondisi merantau saya jadi sangat ragu2. Ga tau jg sih kan cuma Allah SWT yg tau kemampuan kita kaya gimana. Mudah2an dikasih yang terbaik amin.


Monday, July 18, 2016

Tips Bertahan Tanpa ART

Hari ini hari pertama anak saya sekolah dan si mba pulang selamanya karena anaknya mau mulai sekolah di kampung. Jadilah dari kemaren sempet ngerasa down karena saya ga terlalu suka soal kerjaan rumah kecuali untuk tujuan menciptakan mood yg bagus dan tetep waras pastinya. Biasa hidup enak jadinya pas ngurus sendiri yu marii...

Mulailah saya muter otak sempet pengen beli dishwasher dan robot vacuum tapi ngeliat harganya yg mahal langsung mundur karena baru aja nutup lobang utang, masa iya mau gali lagi cape ah... Akhirnya saya browsing2 jadwal orang-orang bule yang sebagian besar ngurus semuanya sendiri dan kemudian mendapatkan pencerahan. Saya bikin jadwal harian, mingguan, bulanan dan 3 bulanan.  Saya ga suka terjebak sama kerjaan rumah yang ga pernah ada ujungnya jadi sekarang beneran ngikutin jadwal yg dibuat dan ternyata efeknya gede, ga nyangka jg. Ga ngerasa terlalu cape atau terlalu sedih ngebuang waktu buat sesuatu yg rutin, dan kondisinya hampir kerasa sama pas ada ART. Bahkan buat kerjaan setrika baju yg super saya benci bisa dilakuin dengan nyaman. Jadinya saya cuma ngejatah 3x seminggu aja dan maksimal 1 jam. Ngeliat ada parameter waktu bikin ringan masa iya seminggu diambil 3 jam aja ga bisa... 

Ya begitulah tips bertahan dari saya yg sekarang ga ada ART.. Eh tapi di sini saya masih mogok masak deng,biasa 3x masak sekarang cuma mau 1x pas sarapan aja. Masalahnya saya ga suka cucian peralatan masak yg bentuknya pada ga seragam hehehe.. Ternyata masih butuh pencerahan ya hehehhe :p

Friday, July 15, 2016

Workstation Before After

Beginilah kira2 penampakan workstation kita setelah masing-masing menuangkan idenya demi kenyamanan bersama. Favorit kita dari workstation ini adalah lampu. Untuk posisi lampu saya yang memberi ide tapi soal kabel yang digunakan untuk menggantung notes atau foto2 itu adalah ide misua saya.  Lama tinggal dengan saya ternyata dia semakin terpengaruh soal tampilan ya hehe walaupun sebenarnya emang kreatif juga klo niat sama sesuatu. Ruang kerjanya di kantor katanya sih berantakan makanya pengen yg dirumah ini rapi secara ada yg mau beresin v(^o^)v

Wednesday, July 13, 2016

When I Start Missing You

Ini pos udah lama nongkrong di draft, baru sempet dipublish lagi sekarang. Jadi ceritanya beberapa  malem yang lalu saya tanya misua soal bintik item di muka, kapan ya mulai munculnya, trus dijawab pas jaman pacaran udah ada atau mungkin sebelum ya., lalu saya protes "ko ga inget sihh!!", ya kali pertanyaannya penting bgt ya..

Ujung2nya pertanyaan berlanjut tentang "Kapan sih mulai suka sama aci?", "Waktu itu liat fisik ga?" Yg ini sebenernya tetep pengen nanya bintik item hihi trus dijawab ngga. Jadi kapan dong? Jawaban bisa diliat di judul posnya ahayy ahayy :D

Pada akhirnya si bintik hitam masih jadi misteri munculnya kapan...

Tuesday, July 12, 2016

Target Hidup

Target hidup saya kali ini termotivasi dari sekolah yang saya pilih untuk anak saya. Jadi akhirnya saya milih old school untuk jadi tempat anak saya menuntut ilmu padahal sebelumnya saya pengen sekolah islam dimana saya ga perlu susah2 buat ngajarin soal agama dan karena sebenernya saya dodol juga. Dari sinilah akhirnya target saya kebentuk diantaranya:
  1. Hafal juz amma, dulu saya cuma hafal 5 surat sekarang pengen bisa semuanya dan yg paling  penting bisa ngajarin anak saya juga ya.
  2. Sholat subuh tepat waktu, sekolahnya yang baru lebih jauh dari sekolah yang lama dan lebih awal masuknya, jadi otomatis saya harus bangun sangat pagi. Alasan pindah sekolah ini salah satunya karena sekolah lama ini bisa dibilang comfort zone kita, sering terlambat karena tinggal ngesot dan sering bolos juga. Soal bolos mungkin anak saya belum ngerti tapi soal telat dia udah ngerti, takut aja nantinya malah jadi kebiasaan karena itu yang harus berubah orang tuanya.
  3. Olahraga pagi bareng misua. Kita jadi punya lebih banyak waktu di pagi hari, jadi mudah2an sih bisa dipake buat olah raga.
  4. Bikin bekal kantor dan sekolah yang variatif. Belajar dari pengalaman terdahulu saya sering bangun siang dan akhirnya si bekal hanya berkutat pada nasi goreng dan roti. Sungguh tidak kreatif sekali, padahal berharap anaknya jadi orang yang kreatif juga heu.... Klo ada yang mau ngasih ide juga boleh.
  5. Nyetir mobil sendiri, harapan sih bisa mobile terus menemukan banyak hal di jalanan ibu kota halaahhh.
Segitu dulu kayanya mudah2an bisa tercapai semuanya. Amiinn



Monday, July 11, 2016

Rabu Terakhir di Sydney

Saya baru inget ada utang cerita pengalaman jalan tanpa hape dan cash, cuma modal kartu atm.
Sekarang kita mulai ya jadi cerita ini dimulai pas kaka menugaskan saya untuk jemput haadi jam 3 dari sekolah.. 

Pagi2 saya dan tanti pergi ngejalanin satu rutinitas mingguan yaitu pergi ke perpustakaan, belanja buku di vinnies dan belanja daging2an, untungnya saat itu lg ga belanja perdagingan atau perjalanan saya lebih sengsara. Untuk para bocah masih tambah satu tempat yg harus dikunjungin yaitu sevel buat beli coklat dan donat yg sama. Di situ saya beli 4 donat biasanya cuma 2, tapi mungkin punya firasat jg ya.

Karena keasikan belanja buku, saya hampir lupa soal tugas jemput, jadi aga mepet waktunya.. Di situ saya berharap haadi ga pergi kemana-mana. Untungnya bis datang tepat waktu jadi dalam rencana kita bisa sampe pas jam 3, tapi yah karena saya aga dodol ngafalin tempat kita turun di 2 tempat pemberhentian lebih awal hahahhaha... 

Alhasil saya ga bisa nunggu bis lagi karena datengnya baru berjuta2 menit lagi.. Akhirnya saya titip aleena ke tanti buat pulang bareng dan saya lari ke sekolahnya haadi yg saya kira sedikit lagi tapi ternyata yuuu mari.

Ngos2an nyampe di sekolah dan pas ketemu haadi rasanya hepi bgt, satu kekhawatiran ilang. Sekarang waktunya ngejar bis sekolah, cepet2 kita jalan ke pemberhentian bis eh pas udah sampe saya tanya haadi, bis sekolahnya yg mana haadi jawab haadi ga tau... Huuuuhuuhuu... 

Kenapa saya sedih karena haadi ga bawa kartu opalnya yg biasa dipake buat bayar bis dan saya ga bawa cash, uangnya habis dipake beli buku huhuuhuu, dan haadi itu ga suka jalan biasanya sering komplain marah2 atau nangis2 dan ngambil alih strollernya aleena.

Siang itu terik untung saya bawa payung. Saya bilang haadi ayo jalan aja ke eastgarden buat ambil uang, deket ko di ujung jalan ini, fyi klo naek bis lurus doang 5 menit nyampe jadi saya pikir deket padahal setelah pulang saya liat peta ternyata jaraknya 2.4 km hahaha...

Dengan terus memotivasi, kita jalan kaki sedikit demi sedikit sambil makan donat. Untung saya masih megang dua donat, donat lainnya udah saya kasih untuk raizel dan aleena. Donat itu penyelamat saya yg bikin perjalanan lebih ringan. Sesekali kaki saya ditendang sama haadi karena kesel jalannya jauh. Untungnya yah cuma becanda klo serius perjalanan bisa lebih merana.

Di tengah perjalanan kita ngelewatin KFC karena kasian jadi saya rencana mau beliin makan dan minum dulu. Tapi anaknya ternyata lebih milih minum dan numpang ke toilet dalam waktu yang cukup lama hehehe..
.
Kembali lagi jalan terus sampai ke eastgarden, ngos2an juga karena takutnya kaka saya mikir macem2 gara2 saya ga nyampe rumah. Setelah itu saya langsung ngambil uang dan ternyata pecahan terkecilnya $20 ajah yu mari..  

Akhirnya kita nunggu bis depan eastgarden, tapi eh tapi si bisnya ga dateng2 akhirnya saya beraniin diri minta sms ke orang sebelah buat ngabarin klo kita otw pulang. Alhamdulillah orangnya bageur walau masih ragu2 jg mau ngasih tapi tetep makasi banyak. 

Akhirnya kita naek bis juga dan suddenly udah sampe lagi deket rumah, da gt cuma ngesot aja klo pake bis mah ya. Pas mau bayar sopirnya nanya ada uang kecil ga, saya bilang ga ada ini saya mau bayar buat haadi sambil nunjuk anaknya, eh kata sopirnya gpp ga usah bayar dong hahahaha.. Jadi selama ini kita jalan buat apa coba :)) tapi anyway saya ga pernah ngerasa nyesel walopun harus jalan jauh gt. Klo ada yg bikin saya nyesel yaitu karena kita jalan harus cepet2 padahal kaka saya juga ga mikir sedikit pun ada apa2 heu...

Andai saya bawa kamera saya bisa rekam ekspresi lucu dan kesel ponakan saya yg saya kira manja. Hikmah dari perjalan ini ternyata haadi bisa juga menikmati jalan kaki  jauh. Yang terpenting setelahnya dia sehat. Begitulah cerita rabu terakhir di Sydney..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...