Skip to main content

Posts

Waktu Cepat Berlalu

Baru ngeliat kalender sekolah si anak, ternyata lembarannya udah dibalik terus pas liat dibaliknya tinggal 1 lembar.

Cepet banget ya waktu berlalu, 2019 tinggal 4 bulan lagi dan saya langsung mikir selama 8 bulan ini udah ada yg berubah belom ya?? Maksudnya untuk diri sendiri, klo anak2 jelas mereka berubah tapi gimana diri sendiri.

Takut banget ngebuang waktu dengan hal2 ga jelas, scrolling instagram fb dan online shop atau nonton korea yg bisa ngabisin 16 jam at least yg porsinya lebih gede daripada ibadah yg dilakuin.

Cita-cita saya jadi orang yg bermanfaat, buat lingkungan jadi lebih baik, sekecil apa pun semoga ada ada peran saya di sana, buat anak saya lebih happy sampai klo ada pertanyaan hal paling indah dalam hidup mereka jawabannya saya hehe ngareps.


Recent posts

Memelihara Kualitas Ibadah

Baru ikut pengajian tadi siang, terus dapet pencerahan tentang cara memelihara kualitas ibadah.

Haid adalah masalah utama buat saya. Dia bikin ibadah saya ga pernah stabil. Jadi kadang saya rajin banget dan saat mulai naik tingkat kerajinannya tiba2 haid, jengggg jenggg bablass, setelah selesai saya kaya harus mulai lagi dari nol merangkak dari bawah dan terus keulang-ulang kaya ga pernah maju.

Jadi ternyata itu adalah karena saya bablass, mentang2 ga solat jadi jauh dari Allah SWT, padahal sebenernya banyak hal yg bisa dilakuin walaupun ga sholat misal  dzikir, wudhu, istighfar intinya tetep banyak2 inget Allah SWT.

I'm so happy that finally got the answer. Semoga ilmunya bermanfaat ya. Aamiin



Pilihan Kita

Dulu saya pengen masukin anak ke sekolah umum tapi gagal, ceritanya pengen masuk sekolah unggulan tapi terseret jauh karena bukan ini bukan itu ga tinggal sekitar situ ga punya sodara dan kondisi2 lainnya yg akhirnya klo mau masuk waiting list jg yg ke sejuta hahahaha. Waktu itu bulan maret dan anak saya belom dapet sekolah, saya juga belom nyiapin sekolah cadangan karena yakin bisa keterima, secara TKnya satu yayasan masa iya sih g masuk, ternyata emang begitu harus punya embel2 ga semata-mata dilihat dari kemampuan anak. Sudahlah ya..Akhirnya ikhlasin aja deh daripada maksa2 masuk mending cari yang lain, nyari lagi deh sekolah umum lainnya. Ada dua alternatif, yg satu gedungnya bagus bgt yg satu gedungnya homy bgt. Nah ajaklah si anak buat liat sekolahan tentunya bukan yg gedungnya bagus, eh kita salah bawa, dateng pas sore2 dimana kondisi sekolahnya lagi agak messy, ga serapi dan sebersih kalau pagi, dan belum apa2 si anak langsung ogah padahal sekolahnya termasuk yg unggulan jg.Ti…

Less is more

Slogan saya sekarang soal rumah,dulu hobi bgt dekor sekarang mulai males. Sekarang sukanya liat lantai kosong hahaha. Beberapa perubahan yang udah terlaksana:
1.Ganti kasur size king ke double, kamarnya berasa lega bgt bisa jalan2 muat box bayi dan kursi poangnya ikea.  Walaupun kasur sempit tapi bahagia secara tidur kan kepakenya sebentar. 2. Kamar sempit lainnya ganti size kasur dari double jadi single, kerasa lebih luas, dulu masuk 3 orang udah pengap sekarang nongkrong 6 orang masih enak. Size furniture itu emang ngaruh banget. 3. Kamar lainnya saya ganti pake bunk bed lagi2 biar keliatan lantai tapi dapet banyak fungsi karena nyatu sama meja rak dan lemari, beli di ikea pas lagi diskon 50% sesuatu bgt kan ya, di webnya ga ada pengumuman sama sekali, jadi itu meant to be bgt. 4. Ruang tamu atau ruang tengah atau apa pun namnya cuma diisi sama piano, sofa , playmat sama pure it. Di depa pintu ada loker tempat nyimpen2 tas, jaket, helm intinya perlengkapan buat pergi2. Buka pintu d…

Menghibur Diri

Setiap kali saya liat anak saya kurus, saya ngerasa bersalah sekali, sangat sangat sangat, karena apa coba karena mamah saya kalau ngurus si anak bisa jadi gendut berarti kan emang bener yg salahnya ada di saya. Kadang ngerasa down tapi selalu coba buat maafin diri sendiri. Semua kan proses ya, mamah udah berpuluh2 taun ngurus anak saya baru 5 taunan wajar kan ya jadi heheheh, sedikit2 pasti bisa, iya kan iya kan. Semuanya tentang belajar, ga ada yang gagal, betul betul  *menghiburdiri

ASI vs Sufor

Menurut saya ASI itu.. dan sufor itu.. Pendapat saya ga terlalu penting, saya cuma pengen nulis klo saya penganut hidup waras wkkkwk. Sebagai yang megang anak 24 jam dan sebagian kecil sekali dipegang misua, saya butuh istirahat. Saat ini produksi ASI di tingkatan cukup jadi belum berlebih jadinya tiap malem itu misua yg nyusuin anak pake sufor.
Kenapa sufor karena waktu itu awalnya saya sakit demam, ASI tiba2 seret si anak lemas tak berdaya bahkan nangis jg ngga udah takut dehidrasi akhirnya kasi sufor dan dia seger lagi alhamdulillah. Saat ASI udah balik seperti semula, sufor masih saya terusin, karena sekali lagi saya mah pengen hidup waras. 
Karena sufor saya bisa gantian ngurus sama misua, karena sufor saya jadi bisa nitip anak saya ke mamah pas di bandung, jadinya saya bisa refreshing. Udah ga peduli sama kandungan ASI dan sufor, walau beberapa orang bilang jangan pake sufor saya mah maju terus. 
Sempet ke dokter random gt karena emergency, trus pas lagi nanya2 ini ASI atau suf…

Sakit itu ada batasnya

Inget jaman lahiran anak kedua, mulesnya luarrr biasa. Kerasa lebih susah dibanding anak pertama, mungkin karena expect sama kaya yg pertama ternyata ngga, ya iyalah ya gimana mungkin sama juga ya.
Pengalaman yg pertama induksi dari pembukaan 4 klo yg kedua induksi dari pembukaan 9.  Rasa mulesnya beda, klo induksi kan itungannya nahan sakit, klo belum diinduksi nahan sakitnya dobel karena harus pake mikir ga boleh ngeden sampe pembukaan 10. Saya sampe males ngehubungin keluarga sebelom lahiran, karena prosesnya pake mikir jadi pas lahiran itu saya cuma berdua aja ma misua.
Jaman yg pertama nahan sakit cuma ditemenin misua cukup, paling dia jadi korban cubitan dll nah yg kedua sampe harus ditemenin 2 bidan. Satu bidan ada yg sangat berjasa karena bawaan dia tenang bgt, jd pas mules klo ngeliat dia rasanya adem walau tetep teriak2nya g ketinggalan hehe.
Anyway dari proses kelahiran terakhir, saya dapet pelajaran dari misua, sakit itu ada batasnya, tahan sebentar lagi, istighfar. Walau…