Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2017

Kesukaan Saya Sekarang

Kabur ke mall, naek ke lantai atas, makan tahu brintik di food court, sambil pake earphone dengerin lagu K Will terus baca buku di hape, sekarang lagi baca bukunya Yusuf Mansur yang judulnya Rich. Sayangnya setiap kabur batere dibawah 25%, jadi aja hepinya sebentar. namanya kabur ga pake persiapan hehehhe tapi tetep nikmat, klo kata misua "iyah seru, sambil baca trus nongkrong". Klo definisi saya mah seru punya dunia sendiri di tengah keramaian.

Tips Mengontrol Emosi

Abis denger cerita dari mamah terus emosi, cerita lagi deh ke misua minta dukungan buat emosi jg hahaha. Dijawab suami ambil positifnya aja, kamu lagi negatif blom tambah lagi pms makin negatif kasian heuuu.. Emosi ga turun2, di hati ada yg ganjel gimana gt ya akhirnya saya inget Allah SWT. Tarik nafas yang banyak abis itu coba cari pengalihan buka fb dan ada orang ngeshare ini "Tips mengontrol emosi". Karena ga ada yg kebetulan di dunia ini maka saya ikut ngeshare jg, mangga dicek sangat sangat manjur hehehe...

Super Peer Pisan

Saya lahir di keluarga kecil, mamah saya cuma mau punya 2 anak, jadilah saya yg terakhir lahir di keluarga. Sering bgt minta2 ade sama mamah tapi ga pernah digubris. Nasib jadi anak bungsu yg akhirnya sekarang jadi anak tunggal karena si kaka tinggal nun jauh di luar sana halahhh. Sepi booo.. iri sama orang laen yg bisa mampir ke rumah kakanya atau bisa nitipin anak di rumah kakanya hahahha
Saya iri sama mamah dan papah saya yg punya banyak saudara, masing-masing punya 9 saudara, kebayang kan banyaknya kaya apa. Belum lagi rumahnya pada deketan. Seru bgt, ga akan kesepian banyak cadangannya hehe, tapi di luar itu hidupnya ga gampang jg, ada banyak masalah konflik dll. Mungkin karena itu mamah saya ga mau punya banyak anak.

Sebelom punya anak mikir tega bgt cuma ngasi 1 sodara, tapi akhirnya ngerti klo punya anak itu peer bgt. mamah saya pernah bilang klo saya dan kakak harus mandiri, ga boleh yg satu bergantung ke yang lainnya, mamah mau hidup tenang. Alhamdulillah karena mamah orang…

Persiapan Ulang Tahun

Tanggal 4 februari kemaren saya bikin syukuran ulang tahun anak saya di sekolahnya. Ribet bgt, saya yg bikin ribet harusnya nyiapin segala hal di bandung pas lagi liburan malah saya tundaaa terus sampe tinggal seminggu ke hari h halaahhh.. Itu yang pertama, masih banyak hal-hal lainnya mari kita list.
1. Undangan, karena suami dan saya males tulis tangan jadilah kita bikin undangan sendiri. Browsing2, design sampe akhirnya print sendiri ke tebet ajah yuuu. 2. Goody bag, ga pake plastik2 yg dijual tapi pake paper bag trus dikasi ucapan terima kasih. Yg ini nyari ribet sendiri, gara2 misua yg pengen berasa gt nyiapinnya 3. Kue tart, saya pake yg print gambar di atasnya aja abis klo pake yg kue tinggi2 asa gimana, anaknya masih TK, jangan dikasi macem2 dulu hahahha 4. Dekorasi, klo pengen gampang sih saya harusnya mesen ke luar yg nyediain paket2 ultah kan termasuk dekor tuh, cuma karena saya ga mau kesan wah yg mana anak saya masih TK yah, nanti gedenya minta macem2, jadi yah otomatis …

Bandung itu..

Bandung itu rumah tercinta, andai saya punya rumah di bandung jg, andai anak saya bisa ngerasain masa sekolah di bandung. Kerasa damai banget di bandung. Bukan ga bersyukur lho, cuma ga tau kenapa tiap nginjek bandung selalu ngerasain kaya gitu heuuu...
Sebulan kemaren tinggal di bandung bikin timbangan naik hampir 4 kilo aja yu. Seneng bgt di bandung, rumah orang tua, ga perlu mikir apa2, anak juga banyak yg megang, tinggal mikir hari ini jalan kemana dan makan apa, secara ngangkot pun jadi jajanan di segala penjuru enaaakkk, seru kan. Tapi yah tiap di sini juga saya ngerasa ga enak, karena beneran jadi pengangguran yg lalu bikin down jg sebenernya.  
anyway anyway karena hidup harus dibuat gampang, jadinya ya kaya sekarang saya nulis blog dan baca buku aja mumpung ga ada yg bikin rempong di sebelah :D Sekian..



Aura Positif

Akhir-akhir ini saya lebih hepi ngurus anak saya. Maksud hepi di sini adalah emosi saya yg udah mulai stabil, udah ga terlalu naek turun emosinya. Saya hepi karena anaknya juga hepi. Anaknya hepi karena saya mulai sering natap matanya, dengerin dia dengan seksama yg ga cuma iya iya aja, sering peluk dan yg pasti sering ketawa bareng. Kadang ada deket dia aja ga cukup, dia butuh banyak perhatian-perhatian kecil dari saya dan suami pastinya. Anak saya jadi super sweet, sholeh bgt lah hehehe. Jadi ya klo di rumah itu yang ngatur aura positif ya saya heuuu.. Saya hepi semua hepi, saya ribet yg laen ikutan ribet..