Thursday, February 18, 2016

Jalan-jalan Tanpa Hape

February 18, 2016 0 Comments
Pernah ga ngerasain jalan2 ga megang gadget? Ga ada hape ga ada kamera ga ada tablet dan kawan-kawan.. Rasanya seru eh tapi ga asik, beneran deh. Harusnya saya megang kamera dan hape. Kamera ini baru aja dibeli di aussie karena kaka salah beli jadilah kita yang ambil, eh bagian mau nikmatin disuruh kaka dibawa pulang karena si kamera ini satu bon sama hape mamah yg mau dibawa ke bandung sama misua. Bye bye deh kamera yg poto2nya super oke :( Tinggal hape yg bisa diandalkan, tapi eh tapi suatu hari jeduggg hape saya jatoh sodara2 dari lantai atas, beda belasan tangga kali ya dan langsung jadi gelap tapi masih riang gembira naon sihh, maksudnya si hape itu layarnya mati tapi tetep bunyi berbagai notifikasi telepon, message dan lain-lain.. 

Pas liat si layar mati, satu hal yang saya pikirin adalah sisa liburan berapa hari ya ooo mending berapa hari, ini tuh bisa dibilang lebih dari 2 minggu.. yayayay penderitaan dimulai., Inget bawa hape cadangan, langsung cari dan yeayyy bisa dipake, tapi deng deng deng deng baterenya mengerikan cepet abis.. Power bank yang misua beliin pun ga bisa kehubung sama itu hape. Jadi yah itu hape cuma guna klo di rumah, lumayan sih buat chatting, nonton, dan telepon masih bisa.. Tapi kan yah namanya lagi liburan sering jalan ke luar tanpa si hape ini rasanya krikk kriiikk kriikk, ga bisa juga liat peta dan yg ga seru ga punya kamera buat ambil momen2 seru...,

Menderita beneran deh tapi kan yah klo keilangan sesuatu pasti dapet sesuatu jg.. Nah hal positif yang saya dapet itu saya bisa liat jalan2 kota, rumah2 orang, perilaku orang, dan cara berapakaian orang2nya.. yah segala macem yg biasanya kelewatan dari pandangan saya karena biasanya saya fokus sama kapan harus berhenti dari bis, yg diliatin bis yg gerak di peta.. Cara pandang jg jadi berubah yg sebelomnya bener2 mengandalkan hape sekarang jadi coba ngafalin jalan sendiri dan rute2 bisnya. Bagian liat pemandangan, saya dapet semua view yang utuh yg bisa diliat mata, ga terbatas dari apa yg diliat di kamera, ga perlu mikir dari sudut pandang mana harus ambil gambar.. Bener-bener bisa nikmatin segala yang ada., Urusan foto alhamdulillah perginya ga pernah sendiri jadi saya serahkan pada kaka saya atau tanti saja, tapi tetep aja ga bebas kaya hape sendiri heuheu.. Begitulah positif negatifnya jalan-jalan tanpa hape.., yayaya eh tapi masih ada lho pengalaman yg lebih sengsara dari ini, satu hari tanpa hape tanpa cash cuma berharap atm bisa ngeluarin uang, nantikan di post selanjutnya ya hihi..

Tetap Berjaya Walau Badan Ga Fit

February 18, 2016 0 Comments
Jadi cerita ini berawal dari kondisi badan anak saya yang kurang fit dari sebelom pergi ke aussie, ditambah keanginan karena maen berlebihan dengan baju yang minim, jadilah akhirnya kakak mulai bikin janji sama dokter untuk periksa dan kemudian dapet jadwal jam 5 sore. Ngeliat si anak hepi2 aja aktif2 aja akhirnya kita mutusin untuk jalan2 waktu itu..

Dari pagi kita udah siap2 karena tanti ngajakin ke diskonan makeup, lumayan harganya pada murah2 beli lipstik, beberapa lipgloss dan kutek. Saya suka sekali kuteknya warna biru langit, bikin kulit keliatan cerah tapinya tapinya tidak bisa saya pakai, karena anak saya pengen ikut2 pake alhasil saya cuma pake di satu jari kelingking aja huuhuhu... 

Setelah itu kita pergi ke cotton on di alexandria, konon katanya cotton on ini harganya lebih murah dari yang biasa ada di tempat laen. Di sini kita banyak ngeborong baju jaket dan sepatu jelly dengan harga 1$ saja hihi sampe pengen beli semua warna tapi apa daya ukurannya gede2 cuma satu biji yg pas ukurannya.

Sebelum pergi ke dokter yang lokasinya ada di kampus kakak, kita diminta tolong untuk jemput haadi. Jadilah pas deket2 jam 3 kita melancong ke sekolahan haadi yang halamannya luasssss bgt dan panaaassssss bgt untung bagian tempat duduk untuk para penjemput ada di bawah pohon gede yang melindungi kita dari panasss yg mencekam.. Nah ini dia fotonya yang diambil aleena..



Dari sini kita baru berangkat ke kampus kakak yg ga jauh dari sekolahan haadi, cuma lurus doang nyampe.. Pas bagian nunggu dokter anak2 disuruh tunggu di luar, secara ya mereka mana bisa ga berisik, volume suara aleena jg normalnya kan udah gede. Jadi klo versi aleena bagian yang susah buat tinggal di Sydney itu untuk ngecilin volumenya dan ga teriak2, soalnya di sana katanya sih bule2 ga suka anak2 yg berisik bisa kena marah klo berisik gt, alhamdulillah sih ga pernah kena jg ya tapi ya itu dia ngontrolnya susah, kadang ngeliat aleena jg kaya menderita gt ya dibatasin becanda2nya atau maen2nya.. Pas tau mau pulang aleena bilang asik nanti bisa teriak2 di rumah hahahha..

Ini dia kerjaan anak saya pas lagi nunggu dokter, maen di lorong2 panjang hihi


Pulangnya kita foto2 di sini pemandangannya ga jauh beda sama kampus kita cuma beda luasnya aja. Nah ini dia foto si anak yang katanya sakit tapi masih aktif, dokternya jg bilang kamu keliatan normal sampe pas dipegang dan diukur suhunya yg 38 aja heuu, ga dikasi obat apa2 cuma y pake panadol aja klo panas terus nanti dicek lagi 3 hari ke depan. Alhamdulillah setelah 3 hari ga perlu ke dokter lagi. Untungnya biaya dokter ga jauh beda kaya di sini, dan yang penting bisa diganti asuransi hihihi..., 

Selama perjalanan pp ke dokter kita dibantu asisten setia haadi yang keukeuh mau dorongin stroller tanpa dibantu, klo kata misua ini mah child labor haahha. Anaknya emang udah bisa tapi kadang suka tidak terkendali heuu... Liat aja posisi kaki aleena yg udah diangkat gt artinya dorongannnya udah lumayan kenceng..








Tuesday, February 16, 2016

Hari Pertama di Sydney

February 16, 2016 0 Comments
Judulnya aja hari pertama tapi jangan harap nanti ada post hari kedua dst karena yg saya paling inget ya hari pertama aja selanjutnya bakal nulis pengalaman secara acak hehe.. Kita mulai dari royal botanic garden, di sini pemandangannya bagus banget dan banyak pohon2 yang gede cocok buat piknik dan tidur2an, cuma satu yang kurang kita ga bawa makanan hahahha fatal bgt, untungnya sih masih bawa minum..,


btw liat foto di atas ko saya ingetnya film korea full house ya, han ji eun sama yong jay lagi duduk di bangku situ, ada yg ngerasa jg ga?


dan ini misua saya, keliatan langsing ya dari jauh gini sampai saya harus konfirmasi ulang ini beneran misua saya atau bukan hehe..Nah foto yang bawah ini adalah view favorit kita, damai banget bisa tidur kaya gt.. Misua di kantor lumayan bebas kerjanya jadi y klo jenuh tinggal bawa laptop trus kerja di tempat laen.. Ngeliat view ini misua pun berharap ada tempat kaya gini di deket kantornya...



yang di bawah ini foto favorit saya, suka ngeliat warna rambutnya sama kaya warna daun2 yang berguguran, cuma jaket winternya aja yg aga rancu. Kenapa? karena di sana panas terik. trus kenapa masih dipakein? karena ya anginnya itu guedeee kenceng2... Jangan harap matahari terik gt anginnya sepoi sepoi.. Sebelom dateng ke aussie saya disaranin buat bawa baju yg tipis2 aja ga usah berlengan, jadilah saya ga bawain anak saya baju tangan panjang sama sekali eh tapi ternyataaahhhhh apa ini angin gede2..jedangggg




Selanjutnya maen di playground di Darling Harbour.. Tempatnya di tengah keramaian, saya paling suka playground yg ini terbuka deket sama tempat2 makan..Pertama kali dateng yg dituju langsung maen air dan ga nanggung cuma basahin kaki dulu atau apa gt sebagai pendahuluan tapi langsung dari kepala sampai kaki, dan ga sampai 2 menit kudu langsung ganti baju karena beku aja gt secara angin yg ga kliatan di foto ini gedenya minta ampun...


Tamparan Keras dari Mamah

February 16, 2016 0 Comments
Weekend kemaren saya ke Bandung, dan anak saya banyak diurus neneknya karena saya dan misua harus menyelesaikan berbagai urusan penting (ke dokter) dan yg tidak penting (kencan) :p jadilah y si nenek ini tau perkembangan cucunya dengan baik.

Hari ini saya dapat telepon dari Mamah dapet wejangan super panjang yg menampar dengan keras sampe pengen nangis, yg akhirnya sih kejadian dalam hati heuheu, malu klo keliatan anak.

Jadi beberapa poin yg disampain itu
1. Anak jgn dikerasin tapi dibuat ngerti. Klo dikerasin cuma akan jd baik depan kita tapi di belakang beda lg. Beda sama klo dibuat ngerti, perlakukan anak sesuai umurnya...

2. Jadi ibu di Rumah itu harus total. Saya cukup beruntung tidak perlu kerja jadi disuruh nikmatin ngurus anak ngeliat perkembangannya tiap hari. Jangan megang HP terus atau nonton.

3. Anak itu banyak diajarin, banyak diajak ngobrol, yg deket klo sama anak.

Dan semua yg diomongin emang bener huhuhuuu... Saya banyak salahnya klo ada yg bikin anak saya pinter itu karena dia belajar di sekolah atau dari nenek dan menyerap beberapa ilmu dari TV untungnya saya ga pasang acara lokal..,

Klo ada pembelaan yg bisa saya sampain itu saya pengen punya profesi atau karya selain cuma ibu di Rumah. Yah saya iri sama ibu2 yg kerja, at least mereka punya quality time sama anak2nya..

Saya 24 jam non stop sama anak, gmn caranya saya bisa dapet mood bagus setiap saat. Saya inget waktu dl masih kerja di Bandung, saya ga pernah marah atau bikin nangis anak secara waktu ketemu terbatas jadi ya pasti bener2 manfaatin waktu sebaik-baiknya.

Klo ada hal positif yg berhasil saya lakuin itu adalah ngejauhin gadget. Sekarang udah blass g pernah lagi maen hape atau tablet. Megang pun ngga. Saya bilang HP itu ada radiasi, otaknya nanti ga bisa tumbuh dan berkembang dengan baik, sambil beneran ngasih liat gambar otak di kepala. Sangat ampuh dan hal yg banyak membantu saya adalah perjalanan ke Aussie, melihat contoh dari sepupunya jg.,

Sedikit berbangga hari tapi tetep saya masih setengah2. Yah itu beda saya dari Mamah, antara yg setengah2 dan yg total.

"Lupain itu yg namanya kepuasan diri sendiri inget tanggung jawab"







Monday, February 15, 2016

Pengalaman Transit di Denpasar

February 15, 2016 0 Comments
Jadi ada dua alternatif tempat transit sebelum ke sydney yaitu denpasar sama kuala lumpur. Karena kita pergi sama anak kecil jadilah kita pilih perjalanan yg paling singkat dengan waktu transit paling sedikit.. Males aja gt bawa anak kecil tapi transitnya yg panjang, klo cuma berdua sih seru., Akhirnya kita pilih yg transit di denpasar secara klo milih KL mah berarti muter2 dulu dengan waktu transit 1.5 jam..,

Sampe di denpasar cuma kita dong yg transit jadilah malem2 jam setengah 11an jalan bertiga di lorong2 yg super jauhhhh beneran deh jauhhh pisan yg ga kliatan ujungnya.. Udah belok masih lurusssss eh ada belokan masih terus ketemu lorong dan lorong dan lorong dan loronggg  lagi yayaya...Trus inget waktu transit yg singkat jadi jalannya juga ga tenang aga2 ngebut bari ujungnya tetep ga kliatan heuu..

Pas akhirnya sampai di keramaian kita masih harus jalan ke gate 11 yg juga super jauh yayayaya, bisa diliat itu fotonya..



Nahhh ini saya dan anak saya yg super gaya dengan segala atribut yang dipake  sedang selonjoran nempel di dinding ditemani penumpang2 laennya yg sebagian besar bule2 seperti yg bisa diliat di poto atas, kayanya yg orang lokalnya bisa diitung jari deh..






Berburu Tiket

February 15, 2016 0 Comments
Berawal dari ceritanya nabung buat mempercepat pelunasan kredit rumah.. Tiga bulan berjalan lancar dengan harapan dua bulan ke depan bisa bayar 5 kali cicilan rumah, eh tapi tiba2 kaka ngajakin liburan di aussie mumpung haadinya libur sekolah.. Blasssst aja deh si tabungan akhirnya dipake buat travelling dengan pertimbangan daripada mati gaya terus di rumah..

Waktu itu bulan november kita mulai hunting tiket pesawat, cuma bolak balik liat si traveloka udah bikin hepi lho hahaha.. Tapi prosesnya masih teramat sangat panjang, karena oh karena passport aniku ilang jadilah kita harus bikin passport dulu dengan biaya yg lumayan menguras kantong hampir sama kaya harga tiket aja, jadi saudara2 itu passport barang berharga bahkan kena kopi sedikit pun kudu bikin baru (pengalaman temen).

 Selesai passport kita ngurus visa, dokumen seabreg-abreg wekkk saya sih paling males ngurus yg belibet gt mana ngisi sendiri., Ngeliat kerempongan saya, mamah komen "ko ribet banget sih waktu mamah kayanya dari agen travelnya yg ngisi form2nya." Trus saya langsung protes ke misua ko kita susah gt ya kudu ngisi sendiri trus dong misua bilang "kita jg bisa si agen jg nawarin kok mau diisiin atau ngisi sendiri" OMG misua bilang biar kamu ada pengalaman ngisi2, kan lebih bagus terjun sendiri hahahahha speechless.

Nah sekarang bagian tiket, info dari temen misua yg kerja di garuda katanya bulan nov des itu tiket murah, jadi mulai kita hunting dan bener aja harga tiket anak cuma 10%, murah banget dong.. Jadi untuk perbandingan 3 tiket air asia yg transit ya bisa beli 3 tiket garuda yg direct.. Pulang pergi kita bisa naek garuda yg direct. Lumayan kan ngga deng sangat sangat lumayan itu mah secara bagasinya lebih gede dan dapet gratis makan.

Pagi itu misua liat tiket harganya masih sama, sorenya kita dapet info visanya udah dapet.. Yeayyy tapi sorakan tidak bertahan lama saudara2 karena pas cek traveloka harga tiket anaknya udah berubah yg tadinya cuma 10% jadi 75%.. Petir menyambar dengan keras aw aw aw bukan rejeki.. Salah saya juga sih ga mau beli tiket sebelom visa dapet. Akhirnya dengan budget yang sama kita sesuain lagi pencarian tiketnya. dan hasilnya kita pergi pake air asia, misua pulang air asia dan saya+aleena pulang pake garuda karena butuh yg direct. Jadi yah kebayang tuh yg tadinya pulang saya+aleena cuma butuh 4 jutaan jadi 7jutaan heuheuheu...

Titik terangnya misua pulang dapet harga premium flex. Biasanya kan liat cuma yg low fare tapi kebetulan yg premium flex itu nambahnya cuma 10% aja, lumayan dapet makan dan hot seat. Yg lebih asiknya dapet xpress baggage di mana waktu itu kita ga ngeh.. Kita ngantri ampir 1 jam buat baggage drop sampe kita nyadar ada loket khusus buat yg premium flex ini dengan antrian paling 3 orang... Hahahahah makanya ya sebelom ngantri itu kudu liat dulu sekeliling.

Saturday, February 13, 2016

Permulaan yg Menyenangkan

February 13, 2016 0 Comments
Taraaaa mau nulis blog lagi liat postingan 2015 cuma 6 biji, yg berarti sebulan 1 post juga ngga, menyedihkan sekali heuheuuu ditambah template abu2nya yg bikin galau.. 

Taun ini mudah2an bisa banyak nulisnya ya.. Sekarang lumayan punya banyak bahan gara2 away ke ostrali 2 bulan.. 

Beneran nih jadinya butuh liburan yg ga cuma 3/4 hari.. Melancong sebulan gt ya, liat pola hidup orang seru.. Cuma ya itu bikin kere.. Sebelom pergi nabung buat liburannya, pas pulang bangkrut karena banyak pengeluaran hahaha..,

Cerita bakal berawal dari ke Sydney sampe pulang nemu harta karun dan ilmu parenting yg didapet dari pengalaman liburan kali ini. 

Sebelom nulis saya ganti suasana blognya biar ga galau lagi.. Pengennya sih warna2 neon favorit saya tapi malah berakhir ke warna2 pastel... Yah walopun kalem tapi tetep bersemangat ya hahah..

Baiklah segini dulu aja ya buat pendahuluannya di taun 2016 ini. Ga sabar buat nulis post selanjutnya...