Monday, June 5, 2017

Proses Kuret

June 05, 2017 0 Comments
Akhirnya proses ini yg mamah suka wanti2 ada di depan mata, mau ga mau harus dijalanin, walau kata mamah itu sakit saya berusaha buat ga takut. Udah mikir perut bakal dibelek segala, tapi kata misua ngga ko, kuret itu dari bawah. Dari situ saya cukup lega, maklum soal kaya ginian atau waktu dulu soal proses lahiran saya kuper bgt, ga mau update dan ga mau nyari tau jg. Saya ngebiarin semuanya jadi kertas kosong, dan nantinya biar saya aja yg bakal ngisi apakah itu sakit atau ngga.

Waktu itu bius total, saya cuma inget masuk ruang operasi trus bangun di ruang pemulihan. Proses kaya cuma satu kedipan mata, selebihnya saya ga inget berapa lamanya. Masih agak pusing pas bangun dan laper bgt karena udah puasa dari malem sebelumnya. Jadi waktu itu saya tunggu adalah makan siang hehe. 

Soal perasaan saya saat itu, sedih iya tapi ga terlalu, karena saya deket orang tua, suami di sebelah, anak pertama alhamdulillah udah dikasih, abis kuret ditelpon tanti tengkyu tan anugrah bgt, dan prosesnya di rs favorit yg dokter dan susternya super bageur. Jadi saat itu emang beneran fokus sama yang udah dipunya. Soal anak lagi, mari lebih semangat usahanya, perlu ngerjain satu peer nih tidur awal yu mari...

Blighted Ovum

June 05, 2017 0 Comments
Masuk ke pertengahan bulan April, 4 minggu setelah saya tau positif hamil, kita dateng lagi ke dokter untuk periksa. Di tengah pemeriksaan muka dokternya serius bgt, seumur2 periksa dokternya murah senyum dan hobi nyanyi. Kali ini beda bgt, saya mulai ngerasa ada yg ga beres, dan ternyata denyutnya lemah. Dokter nyaranin periksa 2 minggu lagi yg akhirnya saya pun mutusin buat sementara tinggal di bandung dulu.

Baru sekitar 10 hari saya mulai keluar flek, jadilah saya mutusin buat ngajak misua ke dokter. hari itu pas bgt lagi bertepatan sama pilkada yg akhirny ga masuk kantor pun aman2 aja. Misua yg hoream nunggu antrian lama di dokter akhirnya berencana buat dateng pagi-pagi 2 jam sebelom dokternya praktek. ehhh karena ada missing info diantara kita berdua jadilah kita tetep dapet antrian puluhan.

Misua super bete karena usahanya yg dateng dari malem sebelomnya tampak sia2, tapi akhirnya saya bilang ya gimana lagi bukan ga usaha jg pasti ada maksudnya dan iya aja pas periksa lagi dokter bilang kemungkinan udah meninggal, kita disuruh periksa lagi di bagian radiologi. Sempet udah tutup pendaftarannya tapi karena kasus kita kaya gitu jadinya dapet antrian tapi yah ituhhh lamaaaa.

Sambil nunggu kita sholat dulu di mushola dan ga nyangka bgt dong ketemu dino, ga ada yg kebetulan saya rasa. Jadi di kehamilan yg sekarang rencananya ga bilang2 ma siapa2, yg tau pun pasti ga sengaja liat komen dari emak2 yg nyebut bumil di postingan path heuheu. Ketemu dino ceritain kondisi terakhir kaya ngangkat sedikit beban. Setenaang2nya saya dibanding misua yang udah stress ngedenger kata-kata dokter, bisa cerita ke dino tuhh anugrah bgt.

Sampai di bagian radiologi, ngebayangin alat super canggih eh ternyata alatnya sama dong cuma ya itu dokternya beda. Pertama kali diperiksa dokter cowo ternyata misuanya lebih nyambung hehe, doternya bageur dan di situ dia bilang saya ko ga liat janinnya ya dan ternyata emang ga ada janinnya atau blighted ovum. Abis dari bagian radiologi kita disuruh ke bidan karena dokternya udah selesai praktek eh tapi kita beruntung ketemu dokternya lg duduk di lobby.

Selanjutnya dokter mulai nerangin klo blighted ovum ini biasanya hanya terjadi 1 kali aja. Jadi klo udah pernah ngalamin ga akan ngalamin lagi. Penyebabnya itu karena kualitas sel telur atau spermanya yg kurang bagus. Keputusan akhir antara minum obat atau kuret dan akhirnya kita milih kuret, walopun ngedengernya agak horor tapi prosesnya alhamdulillah ga sakit.

Satu hal yang bikin kita sedikit lega soal ini adalah karena blighted ovum itu ga dipengaruhin sama aktivitas kita atau makanan dll, cuma ya itu cara memperbaiki keadaan adalah kita harus ubah pola hidup, olah raga, makan teratur dan tidur cukup. Nah masalah dari kita sebagian besar adalah tidur karena kita suka begadang heuu. Yang ini susah bgt buat saya dan misua.




Friday, June 2, 2017

Kilas balik

June 02, 2017 0 Comments
Masuk di bulan Juni berarti udah lebih dari 5 bulan sejak kita masuk ke tahun 2017, heuuuu ga kerasa ya cepet banget. Walaupun kerasa cepet, banyak hal yg udah saya alami.

Januari
Kita mutusin untuk berharap dikasih anak kedua, mulai buka IUD 2 bulan lebih awal dari rencana awal.

Februari
Positif hamil, agak ga nyangka juga bisa dapet cepet alhamdulillah

Maret
Semua berjalan lancar, ga ada mual, sama persis kaya waktu hami pertama

April
Keadaan mulai berbalik, denyut janin lemah, abis itu ketemu dino dan ngobrol klo dia pernah ngalamin hal sama bahkan ga ada sama sekali.. Jadilah si saya lega

Menuju akhir april denyut udah ga ada dan ternyata setelah diperiksa janinnya ga pernah ada atau biasa disebut blighted ovum, akhirnya disuruh kuret sama dokter.

Mei
Renovasi kamar mandi idaman setelah bertahan selama 3 tahun. Mahaleeee untuk ruangan yg ukurannya lebih kecil dari ruangan lainnya

Juni
siap2 bagi rapor anak saya. suka bgt sama cerita gurunya, jadi ga sabar buat nunggu tanggal 14

Next post adalah cerita tentang blighted ovum dan renovasi rumah.