Monday, June 5, 2017

Blighted Ovum

Masuk ke pertengahan bulan April, 4 minggu setelah saya tau positif hamil, kita dateng lagi ke dokter untuk periksa. Di tengah pemeriksaan muka dokternya serius bgt, seumur2 periksa dokternya murah senyum dan hobi nyanyi. Kali ini beda bgt, saya mulai ngerasa ada yg ga beres, dan ternyata denyutnya lemah. Dokter nyaranin periksa 2 minggu lagi yg akhirnya saya pun mutusin buat sementara tinggal di bandung dulu.

Baru sekitar 10 hari saya mulai keluar flek, jadilah saya mutusin buat ngajak misua ke dokter. hari itu pas bgt lagi bertepatan sama pilkada yg akhirny ga masuk kantor pun aman2 aja. Misua yg hoream nunggu antrian lama di dokter akhirnya berencana buat dateng pagi-pagi 2 jam sebelom dokternya praktek. ehhh karena ada missing info diantara kita berdua jadilah kita tetep dapet antrian puluhan.

Misua super bete karena usahanya yg dateng dari malem sebelomnya tampak sia2, tapi akhirnya saya bilang ya gimana lagi bukan ga usaha jg pasti ada maksudnya dan iya aja pas periksa lagi dokter bilang kemungkinan udah meninggal, kita disuruh periksa lagi di bagian radiologi. Sempet udah tutup pendaftarannya tapi karena kasus kita kaya gitu jadinya dapet antrian tapi yah ituhhh lamaaaa.

Sambil nunggu kita sholat dulu di mushola dan ga nyangka bgt dong ketemu dino, ga ada yg kebetulan saya rasa. Jadi di kehamilan yg sekarang rencananya ga bilang2 ma siapa2, yg tau pun pasti ga sengaja liat komen dari emak2 yg nyebut bumil di postingan path heuheu. Ketemu dino ceritain kondisi terakhir kaya ngangkat sedikit beban. Setenaang2nya saya dibanding misua yang udah stress ngedenger kata-kata dokter, bisa cerita ke dino tuhh anugrah bgt.

Sampai di bagian radiologi, ngebayangin alat super canggih eh ternyata alatnya sama dong cuma ya itu dokternya beda. Pertama kali diperiksa dokter cowo ternyata misuanya lebih nyambung hehe, doternya bageur dan di situ dia bilang saya ko ga liat janinnya ya dan ternyata emang ga ada janinnya atau blighted ovum. Abis dari bagian radiologi kita disuruh ke bidan karena dokternya udah selesai praktek eh tapi kita beruntung ketemu dokternya lg duduk di lobby.

Selanjutnya dokter mulai nerangin klo blighted ovum ini biasanya hanya terjadi 1 kali aja. Jadi klo udah pernah ngalamin ga akan ngalamin lagi. Penyebabnya itu karena kualitas sel telur atau spermanya yg kurang bagus. Keputusan akhir antara minum obat atau kuret dan akhirnya kita milih kuret, walopun ngedengernya agak horor tapi prosesnya alhamdulillah ga sakit.

Satu hal yang bikin kita sedikit lega soal ini adalah karena blighted ovum itu ga dipengaruhin sama aktivitas kita atau makanan dll, cuma ya itu cara memperbaiki keadaan adalah kita harus ubah pola hidup, olah raga, makan teratur dan tidur cukup. Nah masalah dari kita sebagian besar adalah tidur karena kita suka begadang heuu. Yang ini susah bgt buat saya dan misua.




No comments:

Post a Comment