Monday, September 11, 2017

Sepeda Roda Dua

September 11, 2017 0 Comments
Akhirnya tgl 31 agustus anak saya bisa juga naik sepeda roda dua.. Proses belajarnya lumayan lama, anaknya udah pengen bisa dari berbulan2 lalu karena ngeliat tetangga2nya udah pada bisa. Saya yg ngajarinnya gemes jg, gemes bukan karena ga bisa2 tapi karena semangatnya naik turun, kadang dua hari berturut-turut minta belajar abis itu berminggu-minggu jadi pajangan, ya gitu jadinya antara niat ga niat, bikin hoream kan akhirnya mah saya nyerahin sama papapnya aja, karena saya agak pesimis sama dia.

Sampai di seminggu yg lalu, dia minta belajar sepeda. Hari itu lagi puasa pas lemes2nya jam 4 sore. Saya yg hoream cuma bilang ya udah mami liatin aja ya sambil cabut2 rumput liar.Belajar jalan seimbang sendiri ya, trus ya untungnya lagi niat jadi ya gitu dia mulai coba jalanin sepedanya pake kaki abis itu coba angkat kakinya, bulak balik ntah berapa kali. Semangat tinggi pokonya ga tau jg dia termotivasi apa tapi ngeliatnya seneng. Di akhir2 mami tolong pegangin dong, dia mulai mau gowes2, akhirnya saya bantuin bulak balik bikin sakit pingang, sepedanya pendek bgt. 

Lama2 pas dipegang ko enteng yah anaknya mulai mau gowes dan tiba2 bisa tiga kali gowes sendiri, wowwww rasanya bikin merinding. Klo misua baca nih pasti jealous ga ketulungan hahhahh, kenapa sih harus sama mami bisanya bukan sama papap. Momen itu ya cinta sangat sangat sangat sangat menyenangkan.

Beberapa lama anak2 tetangga pada keluar, jadilah proses belajar diambil alih ma temen2nya. Anak saya sangat menggebu2 waktu itu, dorongan support temen2nya lebih bikin dia termotivasi dan tiba2 dia bisa jalan dari ujung ke ujung komplek. Sore itu seru banget, teriakan temen2nya ditambah tepuk tangan orang2 di dalam komplek bikin dia makin percaya diri. Besok2nya bangun tidur, pulang sekolah dan sore2 wajib muter dulu pake sepeda. walopun siang bolong walopun cuma 1 puteran, wajib ketemu sepeda hehhe.

 Berikut ini saya kasih tips buat yg mau ngajarin sepeda
1. Ukuran sepedanya pas sama tinggi anak, pastiin si kakinya bisa nahan pas mau jatuh. Jadi belajar sepeda ga harus jatuh2 dulu. Anak saya mulai jatuh2 itu pas udah bisa, karena dia pengen kaya sepupunya bisa cuma pake satu tangan heuu.
2. Niat dan motivasi datang dari anaknya sendiri. Rata2 anak komplek pada belajar sendiri karena mereka emang pada pengen bisa. Syarat paling utama.
3. Dimulai dari sepeda roda empat. Saya ga tau ini ngaruh atau ngga, dua bulan sebelumnya saya beliin dia sepeda roda empat, dan saat dua roda kecil udah ga jelas, kita biarin aja hehehe...