Skip to main content

Berburu Tiket

Berawal dari ceritanya nabung buat mempercepat pelunasan kredit rumah.. Tiga bulan berjalan lancar dengan harapan dua bulan ke depan bisa bayar 5 kali cicilan rumah, eh tapi tiba2 kaka ngajakin liburan di aussie mumpung haadinya libur sekolah.. Blasssst aja deh si tabungan akhirnya dipake buat travelling dengan pertimbangan daripada mati gaya terus di rumah..

Waktu itu bulan november kita mulai hunting tiket pesawat, cuma bolak balik liat si traveloka udah bikin hepi lho hahaha.. Tapi prosesnya masih teramat sangat panjang, karena oh karena passport aniku ilang jadilah kita harus bikin passport dulu dengan biaya yg lumayan menguras kantong hampir sama kaya harga tiket aja, jadi saudara2 itu passport barang berharga bahkan kena kopi sedikit pun kudu bikin baru (pengalaman temen).

 Selesai passport kita ngurus visa, dokumen seabreg-abreg wekkk saya sih paling males ngurus yg belibet gt mana ngisi sendiri., Ngeliat kerempongan saya, mamah komen "ko ribet banget sih waktu mamah kayanya dari agen travelnya yg ngisi form2nya." Trus saya langsung protes ke misua ko kita susah gt ya kudu ngisi sendiri trus dong misua bilang "kita jg bisa si agen jg nawarin kok mau diisiin atau ngisi sendiri" OMG misua bilang biar kamu ada pengalaman ngisi2, kan lebih bagus terjun sendiri hahahahha speechless.

Nah sekarang bagian tiket, info dari temen misua yg kerja di garuda katanya bulan nov des itu tiket murah, jadi mulai kita hunting dan bener aja harga tiket anak cuma 10%, murah banget dong.. Jadi untuk perbandingan 3 tiket air asia yg transit ya bisa beli 3 tiket garuda yg direct.. Pulang pergi kita bisa naek garuda yg direct. Lumayan kan ngga deng sangat sangat lumayan itu mah secara bagasinya lebih gede dan dapet gratis makan.

Pagi itu misua liat tiket harganya masih sama, sorenya kita dapet info visanya udah dapet.. Yeayyy tapi sorakan tidak bertahan lama saudara2 karena pas cek traveloka harga tiket anaknya udah berubah yg tadinya cuma 10% jadi 75%.. Petir menyambar dengan keras aw aw aw bukan rejeki.. Salah saya juga sih ga mau beli tiket sebelom visa dapet. Akhirnya dengan budget yang sama kita sesuain lagi pencarian tiketnya. dan hasilnya kita pergi pake air asia, misua pulang air asia dan saya+aleena pulang pake garuda karena butuh yg direct. Jadi yah kebayang tuh yg tadinya pulang saya+aleena cuma butuh 4 jutaan jadi 7jutaan heuheuheu...

Titik terangnya misua pulang dapet harga premium flex. Biasanya kan liat cuma yg low fare tapi kebetulan yg premium flex itu nambahnya cuma 10% aja, lumayan dapet makan dan hot seat. Yg lebih asiknya dapet xpress baggage di mana waktu itu kita ga ngeh.. Kita ngantri ampir 1 jam buat baggage drop sampe kita nyadar ada loket khusus buat yg premium flex ini dengan antrian paling 3 orang... Hahahahah makanya ya sebelom ngantri itu kudu liat dulu sekeliling.

Comments

Popular posts from this blog

Tiga tahun lalu

Persisnya saya mulai belajar hidup mandiri, hidup di rumah sendiri, belajar untuk ngatur semuanya. Susah iya tapi jutaan kali lebih susah saat beralih jadi SAHM. Saat otak saya ga kemana-mana, saat emosi meledak2, saat mimpi belom punya, saat keuangan masih minim hehe yah gt deh intinya bisa dibilang saat2 yg cukup mengerikan buat saya. 
Sekarang 3 tahun setelahnya saya ngerasa hepiiii, bisa survive boo, ngejalanin segala konsekuensi dengan susah payah pastinya dan satu hal yg paling saya suka sekarang adalah saya punya mimpi. Ga lagi terombang-ambing ke sana kemari, udah bisa tau goal yg mau dicapai sedetail apa. Klo jaman kecil suka ditanya cita-cita jadi apa, sekarang saya udah bisa jawab murni datang dari hati dari passion bukan lagi jawaban yg dibikin ma orang tua saya. Walau butuh waktu lagi buat bisa bener2 tercapai tapi saya hepi karena ternyata saya ga diem di tempat, saya jalan walau cuma sedikit2. 
Baru aja baca artikel saya What Makes Me Survive dan khususnya pas paragr…

Kilas balik

Masuk di bulan Juni berarti udah lebih dari 5 bulan sejak kita masuk ke tahun 2017, heuuuu ga kerasa ya cepet banget. Walaupun kerasa cepet, banyak hal yg udah saya alami.
Januari Kita mutusin untuk berharap dikasih anak kedua, mulai buka IUD 2 bulan lebih awal dari rencana awal.
Februari Positif hamil, agak ga nyangka juga bisa dapet cepet alhamdulillah
Maret Semua berjalan lancar, ga ada mual, sama persis kaya waktu hami pertama
April Keadaan mulai berbalik, denyut janin lemah, abis itu ketemu dino dan ngobrol klo dia pernah ngalamin hal sama bahkan ga ada sama sekali.. Jadilah si saya lega
Menuju akhir april denyut udah ga ada dan ternyata setelah diperiksa janinnya ga pernah ada atau biasa disebut blighted ovum, akhirnya disuruh kuret sama dokter.
Mei Renovasi kamar mandi idaman setelah bertahan selama 3 tahun. Mahaleeee untuk ruangan yg ukurannya lebih kecil dari ruangan lainnya
Juni siap2 bagi rapor anak saya. suka bgt sama cerita gurunya, jadi ga sabar buat nunggu tanggal 14
N…

Kim Takgu

Tiba2 kangen kim takgu, king of baking, film korea yg episodenya panjang tapi tumben2an bisa tahan. Inget bgt dulu nonton pas lagi hamil aleena, malem2 pulang kantor nyalain film ini, misua yg ga terlalu suka drama pun ikutan nonton ini.. Seruu sih, bagian sekarang pengen nonton lagi agak hoream mengingat episodenya ada 30 ditambah perjalanan kim tak gu yag panjang dan melelahkan halaaahh..
Akhirnya cuma berani nonton beberapa cuplikan di yutub, berasa jadul bgt atau emang dari dulu setingannya yg udah jadul ya. Takgu ma Misun itu muka2 dan ekspresi komik, lucu bgt klo ditonton ulang, cuma masih takut buat mulai. Mungkin suatu hari klo hamil lagi mau nonton, mudah2an masih dikasih rejeki, amiinn..
Selain film, soundtracknya pun masih keinget jelas, judulnya hope is a dream that doesn't sleep by kyuhyun. Tiap muter bukan inget filmnya tapi inget jaman ngoding dulu ditemenin sama lagu ini yg diulang berkali-kali. Memorynya dimulai dari suasana kantor, posisi duduk, temen2 yg super …