Friday, February 17, 2017

Super Peer Pisan

Saya lahir di keluarga kecil, mamah saya cuma mau punya 2 anak, jadilah saya yg terakhir lahir di keluarga. Sering bgt minta2 ade sama mamah tapi ga pernah digubris. Nasib jadi anak bungsu yg akhirnya sekarang jadi anak tunggal karena si kaka tinggal nun jauh di luar sana halahhh. Sepi booo.. iri sama orang laen yg bisa mampir ke rumah kakanya atau bisa nitipin anak di rumah kakanya hahahha

Saya iri sama mamah dan papah saya yg punya banyak saudara, masing-masing punya 9 saudara, kebayang kan banyaknya kaya apa. Belum lagi rumahnya pada deketan. Seru bgt, ga akan kesepian banyak cadangannya hehe, tapi di luar itu hidupnya ga gampang jg, ada banyak masalah konflik dll. Mungkin karena itu mamah saya ga mau punya banyak anak.

Sebelom punya anak mikir tega bgt cuma ngasi 1 sodara, tapi akhirnya ngerti klo punya anak itu peer bgt. mamah saya pernah bilang klo saya dan kakak harus mandiri, ga boleh yg satu bergantung ke yang lainnya, mamah mau hidup tenang. Alhamdulillah karena mamah orangnya keras dan super tegas jg kita bisa mandiri.

Beruntung jg lahir di keluarga besar, karena jadi banyak ngebuka mata saya dan suami klo punya anak itu ga cuma sekedar tumbuh dan berkembang dengan baik, tapi ngebesarin anak sampai dia bisa mandiri, bisa hidup tanpa orang tua dan ga nyusahin orang sekitarnya adalah super peer pisan. 

Akhirnya saya cuma berharap skillnya mamah ditransfer ke anak2nya segampang mindahin file pake telegram biar anak2nya bisa jadi super mom jg hahaha..


No comments:

Post a Comment