Monday, July 11, 2016

Rabu Terakhir di Sydney

Saya baru inget ada utang cerita pengalaman jalan tanpa hape dan cash, cuma modal kartu atm.
Sekarang kita mulai ya jadi cerita ini dimulai pas kaka menugaskan saya untuk jemput haadi jam 3 dari sekolah.. 

Pagi2 saya dan tanti pergi ngejalanin satu rutinitas mingguan yaitu pergi ke perpustakaan, belanja buku di vinnies dan belanja daging2an, untungnya saat itu lg ga belanja perdagingan atau perjalanan saya lebih sengsara. Untuk para bocah masih tambah satu tempat yg harus dikunjungin yaitu sevel buat beli coklat dan donat yg sama. Di situ saya beli 4 donat biasanya cuma 2, tapi mungkin punya firasat jg ya.

Karena keasikan belanja buku, saya hampir lupa soal tugas jemput, jadi aga mepet waktunya.. Di situ saya berharap haadi ga pergi kemana-mana. Untungnya bis datang tepat waktu jadi dalam rencana kita bisa sampe pas jam 3, tapi yah karena saya aga dodol ngafalin tempat kita turun di 2 tempat pemberhentian lebih awal hahahhaha... 

Alhasil saya ga bisa nunggu bis lagi karena datengnya baru berjuta2 menit lagi.. Akhirnya saya titip aleena ke tanti buat pulang bareng dan saya lari ke sekolahnya haadi yg saya kira sedikit lagi tapi ternyata yuuu mari.

Ngos2an nyampe di sekolah dan pas ketemu haadi rasanya hepi bgt, satu kekhawatiran ilang. Sekarang waktunya ngejar bis sekolah, cepet2 kita jalan ke pemberhentian bis eh pas udah sampe saya tanya haadi, bis sekolahnya yg mana haadi jawab haadi ga tau... Huuuuhuuhuu... 

Kenapa saya sedih karena haadi ga bawa kartu opalnya yg biasa dipake buat bayar bis dan saya ga bawa cash, uangnya habis dipake beli buku huhuuhuu, dan haadi itu ga suka jalan biasanya sering komplain marah2 atau nangis2 dan ngambil alih strollernya aleena.

Siang itu terik untung saya bawa payung. Saya bilang haadi ayo jalan aja ke eastgarden buat ambil uang, deket ko di ujung jalan ini, fyi klo naek bis lurus doang 5 menit nyampe jadi saya pikir deket padahal setelah pulang saya liat peta ternyata jaraknya 2.4 km hahaha...

Dengan terus memotivasi, kita jalan kaki sedikit demi sedikit sambil makan donat. Untung saya masih megang dua donat, donat lainnya udah saya kasih untuk raizel dan aleena. Donat itu penyelamat saya yg bikin perjalanan lebih ringan. Sesekali kaki saya ditendang sama haadi karena kesel jalannya jauh. Untungnya yah cuma becanda klo serius perjalanan bisa lebih merana.

Di tengah perjalanan kita ngelewatin KFC karena kasian jadi saya rencana mau beliin makan dan minum dulu. Tapi anaknya ternyata lebih milih minum dan numpang ke toilet dalam waktu yang cukup lama hehehe..
.
Kembali lagi jalan terus sampai ke eastgarden, ngos2an juga karena takutnya kaka saya mikir macem2 gara2 saya ga nyampe rumah. Setelah itu saya langsung ngambil uang dan ternyata pecahan terkecilnya $20 ajah yu mari..  

Akhirnya kita nunggu bis depan eastgarden, tapi eh tapi si bisnya ga dateng2 akhirnya saya beraniin diri minta sms ke orang sebelah buat ngabarin klo kita otw pulang. Alhamdulillah orangnya bageur walau masih ragu2 jg mau ngasih tapi tetep makasi banyak. 

Akhirnya kita naek bis juga dan suddenly udah sampe lagi deket rumah, da gt cuma ngesot aja klo pake bis mah ya. Pas mau bayar sopirnya nanya ada uang kecil ga, saya bilang ga ada ini saya mau bayar buat haadi sambil nunjuk anaknya, eh kata sopirnya gpp ga usah bayar dong hahahaha.. Jadi selama ini kita jalan buat apa coba :)) tapi anyway saya ga pernah ngerasa nyesel walopun harus jalan jauh gt. Klo ada yg bikin saya nyesel yaitu karena kita jalan harus cepet2 padahal kaka saya juga ga mikir sedikit pun ada apa2 heu...

Andai saya bawa kamera saya bisa rekam ekspresi lucu dan kesel ponakan saya yg saya kira manja. Hikmah dari perjalan ini ternyata haadi bisa juga menikmati jalan kaki  jauh. Yang terpenting setelahnya dia sehat. Begitulah cerita rabu terakhir di Sydney..

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...