Skip to main content

Ga Ada Lagi Mati Gaya

Dulu saya bilang boring terus2an di dunia anak sampai mati gaya, tapi sekarang alhamdulillah sudah menemukan target2 yg harus dicapai. Salah satunya baca buku. Saya mulai coba baca buku2 yang sebelomnya cuma saya pajang di rak, cuma bertahan satu sampe dua hari abis itu saya mulai lupa lagi. Untungnya sih ga nyerah gt aja akhirnya saya mulai baca ebook yang biasanya saya hindarin karena saya lebih suka buku fisik.

Saya beli buku di playbook. Klo dulu fasilitas pulsa dari kantor misua saya pake buat maen game tsum tsum sekarang saya pake buat beli buku. Buku pertama yang saya baca cepet itu buku "Matematika Kehidupan" karangan Yusuf Mansur. Coba ngedalamin buku agama karena saya cukup sangat dodol soal agama. Buku ini lumayan ngasih motivasi buat saya untuk terus baca buku. Selanjutnya saya baca buku "Rudy Habibie", yang ini cukup lama karena halamannya banyak. 

Jaman dulu saya paling suka nonton film2 biografi, klo sekarang saya mulai tertarik baca bukunya. Salah satu motivasinya karena sekarang saya punya anak dan saya punya cita2 agar anak saya jadi orang besar dunia. Saya penasaran gimana sih orang tuanya ngebentuk mereka pas kecil. Penting bgt buat ngarahin mereka dari kecil dan membentuk lingkungan yang kondusif buat mereka belajar. Pas baca buku "Rudy Habibie" ini, kekaguman saya sama orang tuanya jauh lebih besar dibandingkan dengan Rudy Habibie, karena peran orang tuanya yang sangat besar dalam mengantarkan Habibie menjadi orang besar dan saya berharap saya juga bisa kaya gitu.

Dari buku "Rudy Habibie" itu saya menangkap cara mengajarkan bahasa asing ke anak yaitu dengan menyediakan banyak buku2 dalam bahasa asing dan tentunya juga berkomunikasi dengan bahasa asing. Anak saya masih pasif untuk kemampuan bahasa inggrisnya dan satu2nya jalan buat jadi aktif itu saya dan papapnya harus komunikasi pake bahasa inggris juga yang mana peer bgt agak2 hoream, takut kecampur juga sih. Mending klo semua orang ngerti, masalahnya kan ga gt, apalagi temen2 maennya. Ada satu waktu anak saya keliatan aneh karena ngomong bahasa indo dicampur inggris. Klo gini ceritanya kan jadi ga asik lagi ya. Jadi kayanya mending ditunda sampe nemu lingkungan yg mendukung satu sama lain. Sekian dulu ya selanjutnya saya mau baca buku Taylor Swift, karena saya pengen ngarahin anak saya ke musik.


Comments

Popular posts from this blog

Kim Takgu

Tiba2 kangen kim takgu, king of baking, film korea yg episodenya panjang tapi tumben2an bisa tahan. Inget bgt dulu nonton pas lagi hamil aleena, malem2 pulang kantor nyalain film ini, misua yg ga terlalu suka drama pun ikutan nonton ini.. Seruu sih, bagian sekarang pengen nonton lagi agak hoream mengingat episodenya ada 30 ditambah perjalanan kim tak gu yag panjang dan melelahkan halaaahh..
Akhirnya cuma berani nonton beberapa cuplikan di yutub, berasa jadul bgt atau emang dari dulu setingannya yg udah jadul ya. Takgu ma Misun itu muka2 dan ekspresi komik, lucu bgt klo ditonton ulang, cuma masih takut buat mulai. Mungkin suatu hari klo hamil lagi mau nonton, mudah2an masih dikasih rejeki, amiinn..
Selain film, soundtracknya pun masih keinget jelas, judulnya hope is a dream that doesn't sleep by kyuhyun. Tiap muter bukan inget filmnya tapi inget jaman ngoding dulu ditemenin sama lagu ini yg diulang berkali-kali. Memorynya dimulai dari suasana kantor, posisi duduk, temen2 yg super …

Pengalaman Transit di Denpasar

Jadi ada dua alternatif tempat transit sebelum ke sydney yaitu denpasar sama kuala lumpur. Karena kita pergi sama anak kecil jadilah kita pilih perjalanan yg paling singkat dengan waktu transit paling sedikit.. Males aja gt bawa anak kecil tapi transitnya yg panjang, klo cuma berdua sih seru., Akhirnya kita pilih yg transit di denpasar secara klo milih KL mah berarti muter2 dulu dengan waktu transit 1.5 jam..,
Sampe di denpasar cuma kita dong yg transit jadilah malem2 jam setengah 11an jalan bertiga di lorong2 yg super jauhhhh beneran deh jauhhh pisan yg ga kliatan ujungnya.. Udah belok masih lurusssss eh ada belokan masih terus ketemu lorong dan lorong dan lorong dan loronggg  lagi yayaya...Trus inget waktu transit yg singkat jadi jalannya juga ga tenang aga2 ngebut bari ujungnya tetep ga kliatan heuu..
Pas akhirnya sampai di keramaian kita masih harus jalan ke gate 11 yg juga super jauh yayayaya, bisa diliat itu fotonya..


Nahhh ini saya dan anak saya yg super gaya dengan segala atr…

Tiga tahun lalu

Persisnya saya mulai belajar hidup mandiri, hidup di rumah sendiri, belajar untuk ngatur semuanya. Susah iya tapi jutaan kali lebih susah saat beralih jadi SAHM. Saat otak saya ga kemana-mana, saat emosi meledak2, saat mimpi belom punya, saat keuangan masih minim hehe yah gt deh intinya bisa dibilang saat2 yg cukup mengerikan buat saya. 
Sekarang 3 tahun setelahnya saya ngerasa hepiiii, bisa survive boo, ngejalanin segala konsekuensi dengan susah payah pastinya dan satu hal yg paling saya suka sekarang adalah saya punya mimpi. Ga lagi terombang-ambing ke sana kemari, udah bisa tau goal yg mau dicapai sedetail apa. Klo jaman kecil suka ditanya cita-cita jadi apa, sekarang saya udah bisa jawab murni datang dari hati dari passion bukan lagi jawaban yg dibikin ma orang tua saya. Walau butuh waktu lagi buat bisa bener2 tercapai tapi saya hepi karena ternyata saya ga diem di tempat, saya jalan walau cuma sedikit2. 
Baru aja baca artikel saya What Makes Me Survive dan khususnya pas paragr…