Skip to main content

Posts

Tiga Puluh Bulan

Di umurnya sekarang anak kedua saya tiba2 bisa maen puzzle 24 pcs, dia baru dapet puzzle Bluey yang emang jadi favoritnya. Tiba2 juga bisa mewarnai dengan rapi, masih keluar garis tapi dia udah bisa tau gimana mewarnai yg penuh di satu objek. Anak ini juga punya perbendaharaan kata yang banyak.  Semua yang tiba2 ini mungkin karena dia banyak ngeliat dari anak saya yang pertama. Jadi kesimpulannya adalah lumayan juga investasi di anak yang pertama ya 😁
Recent posts

Sepenting itu

Dulu mamah cerita kalau pas saya mulai ada mamah jarang bacain buku, dari bayi saya lebih dibiarin main sama kakak saya, karena mamah saya mulai sibuk. Jaman cuma 1 anak, mamah rajin banget bacain buku makanya kenapa kakak saya tumbuh jadi kutu buku yang haus bacaan dan saya sebel banget sama buku, jaman sd disuruh baca pun bawaanya selalu ngantuk. Kalau kakak saya bisa tamat 1 paket ensiklopedia, saya baca 1 buku eh 1 bab aja ga selesai2. Apakah jadi sebel sama mamah, tentu tidak, karena saya tukang maen dan saya menikmati semuanya hahaha. Tapi setidaknya mamah ngasih saya warning biar 2 anak saya dapet treatment yang sama. Sepenting itu menarik minat baca dari kecil bahkan dari bayi. Pas mulai kuliah, kado pertama dari misua sang pacar adalah 2 buku. Saya yang ga suka buku langsung sebel tapi tetep dibaca demi menghargai. Selanjutnya ada dino yang ngasih 3 buku Andrea Hirata. Dia sangat tau saya ga suka buku tapi tetep usaha biar saya rada melek. Dibacakah tentu saja kan hadiah. Wala

Nikmatnya Baca Quran

Tiga puluh lima tahun waktu yang saya butuhkan untuk ngerasain nikmatnya baca Quran. Rasanya ingin kembali ke waktu saya kuliah atau kerja di mana waktu tidak terikat orang lain dan saya bisa baca lebih banyak. Keinginan untuk baca Quran baru ada beberapa tahun lalu. Saya beli banyak buku untuk bisa baca Quran dengan benar. Tapi ya itu tetep jalan di tempat. Selalu nyoba buat baca tapi selalu berakhir ngantuk, baca artinya pun tetep aja ngantuk. Sampai denger ceramah kalau belajar ngaji itu harus ada gurunya, ga bisa jalan sendiri. Awal2 berharap misua yang ngajar tapi karena waktunya ga tentu ya buyar aja gt ga jelas. Akhirnya coba nyari kursus sekalian privat dan bener aja rasanya lebih pede.  Banyak hal yang terlewat saat belajar sendiri dan ketemu pas kursus. Saat mulai percaya diri, baca Quran jadi nyenengin, trus mulailah penasaran sama artinya. Jadi sekarang tiap baca 1 ayat baca juga artinya, walaupun banyak yang ga ngerti tapi tetep nikmat dan yang utama ga ada lagi rasa ngant

Yang Harus Dipelajari Wanita

Terakhir nonton korea itu prison playbook dan rasanya mau ngapa2in agak susah karena terikat sama ni film. Semua drakor klo belum tamat ya gitu bikin gila hahaha, bikin begadang tiap malem terus akhirnya pas wiken minta waktu ke ani buat nyelesain semuanya, biar bisa lepas dan pas selesai lega.  Beberapa bulan kadang bisa lepas dari drakor tapi susah ya kadang iseng trus malah masuk lagi heu. Sekarang lagi baca buku Work In Progressnya Leanne Ford ma Steve Ford, tapi ternyata rasanya mirip sama drakor ini, mengikat sebelum tamat heu. Terus denger ceramah ini tentang  Apa yang harus dipelajari oleh wanita Nomer 1-nya tentang ilmu kematian, jleb dong, ngaji belom bener sholat belom khusyu ,hal kaya gini jadi prioritas ke sekian 😭 Sedih

Akhirnya Mulai Produktif Lagi

Dulu anak pertama mikir nantilah produktifnya pas anak udah masuk SD, eh dia masuk SD lahir adenya. Udah hampir dua taun dan mulai mikir kenapa sih orang laen bisa produktif walaupun ada anak bayi dan diri sendiri belom bisa sampe sekarang. Dan jeng jeng tiba2 diingetin lagi soal independent play pas lagi nonton youtube. Nonton di sini ya buat tipsnya. Mulai praktek dan berhasil anaknya sekarang udah bisa maen sendiri jadinya ga perlu nunggu me time lg buat ngerjain sesuatu. Independent play sama block schedule system ini akhirnya yg jadi perfect combo buat saya yg sekarang pengen mulai ngoding lagi. Senang bisa bersahabat lagi sama laptop :D

The "Block Schedule" System

Jadi selama masa pandemi ini bener2 ngerasa susah buat ngatur waktu. Kerasanya ga jelas, ngerasa kekurangan waktu padahal belom ngelakuin sesuatu yang berarti jg heuuu. Coba bikin jadwal per jam tapi malah ribet sendiri, buat anak pertama lumayan bisa jalan sih, karena jadwalnya saya hubungin sama smart watch yg saya kasih pinjem. Ntah karena gimmick tapi anaknya nurut banget sama jadwal yang ada di jam, bahkan untuk matiin tv juga dia mau hahaha. Sayangnya si smart watch ini ada kelemahannya karena dia ga bisa on terus. nah pas dilepas lupalah dia sama jadwalnya apalagi maminya hehe. Jadi sering banget kita kelupaan ma jadwal lesnya, baru masuk pas udah setengah jam jalan. Belakangan suka nonton vlog emak2 di luaran sana dan nemu tips ini buat ngatur jadwal yang bukan per jam tapi per tiga jam, dan super efektif dan lebih kerasa punya banyak waktu buat ngapa2in. Sangat2 efektif, sampe mikir bisa nih punyak anak banyak jg klo punya jadwal kaya gini hahaha. fyi yg di video ini anakn