Saturday, October 15, 2016

Pilihan Saya

Lagi ngisi2 waktu dengan baca blog orang dan tiba2 ngerasa kepojok sama tulisannya. Jadi katanya klo jadi sahm itu bakal jadi kesepian pas anak mulai punya kehidupan sendiri dan berharap klo si anak yg gantian nemenin mereka pas tua. 

Pathetic bgt kaya gitu, mamah saya yg sahm jg ga kaya gt. Dua anaknya tinggal di beda tempat, Aussie dan Jakarta. Jadi mama udah ga perlu mikir apa pun, she can go anywhere she wants and do whatever she wants. Sekarang ini mamah sering banget punya kegiatan sama temen2 atau saudara2nya. Bahkan pas saya mengunjungi rumah,  mamah papah sering pergi2an, kadang saya yg jadi jealous, anaknya dateng ko masih pergi2 aja tapi itu emang udah jadi hak mereka..

Buat saya yg milih jadi sahm itu kaya bertahan sementara waktu untuk nantinya jadi working mom lagi. Target saya pas anak mulai sd tapi masalahnya saya pengen punya banyak anak jadi entah berapa taun saya harus nunggu hahahaaa...

Sejak saya di rumah saya suka banget acara2 renovasi rumah. Setiap saya nonton saya pengen jg punya kemampuan untuk mengubah satu tempat yg dingin jadi beneran comfy. Salah satu idola saya Danielle Bryk, ibu tiga anak yang mulai karirnya setelah lebih dari 10 tahun jadi full  mother. Saya suka bgt nonton acaranya, a bryk at a time. Dia secercah harapan buat saya yg suatu hari pengen jadi working mom lagi. 

anyway anyway inti dari tulisan saya apapun keputusannya untuk jadi working mom or stay at home mom, please jangan mendiskreditkan pilihan yang laen.


No comments:

Post a Comment